Sunday, September 2, 2012

Salah Tapi...

Pernah tak kita rasa yang perkara yang kita tengah buat ni adalah salah, tapi kita masih meneruskannya? Kalau ada, kalau pernah, kenapa ya? Mengikut seorang 'ahli saintis yang amat terkenal' (hamba reka fakta ni supaya blog hamba jadi akademik dan terkenal sampai pelajar PhD ambil blog hamba jadi sumber rujukan ^_^) ini mungkin disebabkan mereka yang melakukannya berfikir bahawa mereka mempunyai kuasa untuk memilih untuk berbuat apa sahaja, atau mungkin juga mereka berfikir yang kesan daripada tindakan mereka itu tidak begitu berat dan mereka boleh memikul akibatnya, atau mereka tidak berfikir langsung sewaktu melakukannya. Dan hamba bertanya ahli saintis tersebut kenapa ada tiga sebab sahaja, tapi ahli saintis itu membalas, dia ada banyak perkara lain lagi untuk difikirkan (yang ini pun hamba olok-olok jer ^_^).

Sedar atau tidak, banyak sebenarnya perkara yang kita tahu salah, tapi kita masih buat. Paling jelas, buang sampah merata-rata. Itu, anak-anak murid sekalian, ustaz-ustazah, guru-guru pendidikan sivik, semua sudah habis modal untuk bagitau dan ajar kita tentang nilai buruk ini. Itu yang kita nampak.

Kalau menyentuh bab jiwang-jiwang karat oksida besi ferum tahap cintan, ada sesetengahnya memang sedar yang mereka sedang bercinta dengan orang yang salah. Tapi kenapa agaknya mereka masih meneruskan juga menuai perasaan yang tidak pernah tertanam? (perggghhhh... ayat!!).

Oleh itu, hamba membuat kesimpulan sendiri. Kita masih belum sempurna. Dan itu bagus sebenarnya. Kerana itu menunjukkan kita masih manusia. Dan kalau kita sedar kita manusia, kita masih belum sempurna, kita akan tahu, cara untuk menjadi manusia. Dan walaupun kita tahu kita tidak akan sempurna, sekurang-kurangnya kita akan jadi manusia yang cukup. Cukup akal, cukup rasa, dan paling penting, cukup iman. Ingat kita semua, yang buruk pun ujian, yang baik pun sebenarnya ujian.


Sunday, August 26, 2012

Mana Payung?


Artikel kali ini mungkin berat sikit. Tapi, masih santai ^_^

Pernah dengar tak peribahasa 'sediakan payung sebelum hujan'? Atau yang agak moden sikit 'sediakan panadol sebelum demam'? Hohoho.. Begitulah kata-kata hikmat orang-orang kita untuk mengingatkan tentang peri pentingnya membuat persediaan. Mungkin timbulnya kata-kata begini pasal fitrah kita yang suka melewat-lewatkan kerja (ehem: yang menulis ni pun ingat-ingat sikit! ^_^). Atau mungkin juga pasal fitrah kita yang mudah kecewa? Dan samada kita sedar atau tidak sedar, Maha Besar ALlah, alam sendiri sudah ada mekanisma persediaanya sendiri untuk menghadapi apa saja yang didatangkan. Untuk insan, ALlah telah membuat persediaan terhebat pula untuk mereka; akal.

Bila kita membuat persediaan, pasti sebabnya agar kita tidak mahu ditimpa kekecewaan. Namun, bila membuat persediaan untuk apa saja perkara, satu hakikat yang perlu diingat ialah Iradah ALlah Taala adalah Mutlak dan hakNya semata-mata. Sehebat mana persediaan kita, menjadi hamba, kehendak Tuan kita memang tak mampu kita elak. Macam bila keluar rumah, kita pun bawa payung. Moganya nanti, kalau hujan, paling kuat pun kena tempias je. Mana tahu, kuasa Tuhan, payung tu rosak pula. Al kisahnya..

Oleh itu sahabat-sahabat, bersiap sedialah. Tetapi, jangan dilupa asa kita hanya asa seorang hamba, mohonlah yang terbaik dari Yang Punya Iradah. Dan sebaik-baik persediaan ialah persediaan kita untuk Hari Yang Kekal.

"Rabbana aatina fiddunya hasanah, wa fil aakhirati hasanah.." - Amiin.


Tuesday, August 14, 2012

Alalala Tok, Jangan Saman!!

Raya sudah dekat. Dan masa inilah yang dinantikan oleh orang-orang di perantauan macam hamba untuk pulang ke desa tercinta (cumanya tahun ni hamba tak balik Soromban Tanah Beradat T_T ). Dan pada waktu-waktu beginilah cuti abang-abang polis trafik dibekukan semata-mata nak jaga keselamatan kita (?) di jalanraya. Jadi kita boleh bayangkan betapa tensennya abang-abang polis kita yang tak boleh beraya pasal kena jaga orang yang dia sendiri tak kenal tak kira siang malam.

Oleh itu, hamba nak bagi tips kepada sahabat-sahabat sekalian sekiranya ditahan polis atas kesalahan trafik, tolong jangan guna alasan-alasan atau kaedah di bawah kerana ini mungkin akan menaikkan tekanan darah dan memekatkan hemoglobin abang polis trafik tadi:

Bila bawak lebih laju dari had dibenarkan : Mintak maaf abang polis. Saya bawak makanan beku kat belakang untuk jamuan hari raya ni. Nanti kalau lambat, dia busuk.

Naik motor tanpa road tax : Nampak jer polis, terus bawak motor atas rumput. Bila kena tahan, polis tanya mana road tax, dia jawab "Saya tak guna jalan, boss. Saya bawak atas rumput ni"  P/s: Ini adalah cadangan dari Ustaz Azhar Idrus sendiri semasa ceramahnya ^_^ ..

Kantoi guna telefon bimbit sewaktu memandu : Nampak jer polis terus buat-buat guna telefon bimbit jadi alat pencukur. P/s: Ini kisah benar. Sewaktu hamba berborak dengan sorang abang polis ni, dia kata orang lelaki selalu buat macam ni.

Memotong di garisan berkembar : Bila kena tahan dengan abang polis, dia pun jawab " ..semalam saya tengok ada lori buat. Tak kena saman pun. Ini tidak adil!! .. "

Hamba bagi 4 jer lah. Malas pulak nak taip panjang-panjang bulan puasa nih. Sebenarnya, nak suka-suka jer. Maklumlah, nak raya. Di kesempatan ini hamba nak mohon maaf kalau ada salah dan silap dalam artikel hamba. Dan moga amalan kita di bulan Ramadhan ni diterima ALlah Yang maha Esa. Selamat Hari Raya Idul Fitri.

TaqabbalaLlah minkum.. Insya ALlah


Sunday, August 12, 2012

Tahniah, Engkau Vodoh!!


Bilamana saudara dan saudari baca tajuk artikel ini dan tergerak untuk meneruskan pembacaan, bermakna saudara dan saudari sedang mengakui kebodohan diri sendiri. Jangan marah. Dan tak perlu tunggu hamba dalam bas balik ke Seremban dari Kota Bharu untuk pukul hamba. Biar hamba cerita habis dulu. Hohoho..

Mana ada orang nak mengaku diri dia tu bodoh. Tapi hakikatnya, kebodohan tidaklah seteruk yang kita sangka. Bila kita bodoh, kita akan lebih terbuka dan lebih senang untuk menerima sesuatu. Syaratnya ialah kesedaran. Kesedaran yang kita ini bodoh akan membuka pintu menuju ilmu.

Yang bahayanya bila bodoh, ialah tak nak mengaku bodoh, dan ingin terus jadi bodoh. Eh, jangan salah sangka pulak!! Sebenarnya kita bukan bodoh tulen. Cuma kadangkala kita gagal elakkan diri kita dari tergelincir ke daerah kebodohan itu saja. Kenapa kita tak pandai bahasa Thailand? Pasal kita gelincirkan diri kita ke daerah kebodohan bahasa. Kenapa kita tak pandai tukar lampu kalimantan yang rosak? Jawapannya lebih kurang dengan soalan yang sebelumnya, cuma daerah kebodohannya berbeza.

Jadi, jangan marah bila orang jerit kita bodoh. Kita ucapkan terima kasih pada dia dan bagitau dia ".. semoga tuan juga sedar akan kebodohan yang ada pada diri tuan.. " ( dan kalau itu boss kamu, bersiap sedia untuk dipecat, hohhoho..).

Kebodohan adalah rahmat bagi mereka yang sedar. Kalau tidak masakan Imam Ali r.a berpesan agar kita menjawab kepada soalan yang kita tidak tahu dengan " Ana la a'rif wa la ahsan. WaLlahu A'lam - Saya tidak tahu dan bukan yang terbaik. Dan ALlah saja yang Maha Mengetahui"

Monday, August 6, 2012

MENYESAL

Hidup memang penuh dengan penyesalan. Hohoho.. hamba rasa, Nadirah pun mesti banyak penyesalan. Lagi menyesal kalau dia pilih mamat Ammar takde masa depan tu berbanding dengan si Bazli yang punyalah hebat asik pakai tali leher jer walaupun dalam rumah dia (macamana hamba boleh terjebak dengan drama nih..). Tapi, persoalannya: benarkah hidup mesti tanpa penyesalan?


Tidak ada perkara dalam dunia ini yang ALlah cipta tanpa gunanya. Kita banyak dengar orang nasihat, "..nanti menyesal, tiada gunanya..". Dari satu aspek, memang betul, tetapi, macamne nak hidup tanpa penyesalan? Cuba angkat tangan siapa yang sebelum tidur, tak pernah terfikir perkara yang dia buat siang hari dan tidak ada rasa menyesal? Kalau tak perkara besar pun, mesti kita ada menyesal dalam perkara yang kecil.

Nak memendekkan hikayat, sebenarnya kita tak perlu hidup tanpa penyesalan, tapi kita kena terima hakikat akan kesilapan yang kita lakukan hingga kita menyesal tu. Ambil iktibar dan teruskan hidup. Andai kita tak pernah rasa menyesal, maknanya ada ssesuatu yang tak kena dengan kita. Iyalah, manusia mana yang tak pernah buat silap. Dan kalau kita tak pernah menyesal, maknanya kita tak pernah buat silap, atau kita tak rasa bersalah atas perkara silap yang berlaku samada atas diri kita atau yang kita buat pada orang lain. Penyesalan ialah satu alat 'pembetulan moral' kita.

Taubat itu merupakan satu contoh kaedah menyesal. Jadi sekali lagi, menyesallah dan perbetulkan. Cuma jangan over sangat sampai menjejaskan hidup kerana di sebalik penyesalan, ada ubatnya iaitu pengharapan.

'.. tubnaa ilaLlah, wa raja' naa ilaLlah. wa nadimnaa a'la maa fa'alna..'

Tuesday, July 31, 2012

CERITA RAYA

Sebelum mula, izinkan hamba ucapkan Salam Ramadhan dan selamat berpuasa. Biasalah, dalam bulan Ramadhan ni, bila berpuasa, memang banyak cabaran, sebab tu kena ucapkan selamat berpuasa. Takut ada pulak yang syahid di tengahari. Hohohoho.. Sementelah di bulan Ramadhan ni, memang banyak orang bercerita pasal raya, maka sajaklah kiranya hamba pun mengikut trend. Hohohoho...

Sudah hampir 2 minggu kita berpuasa ni, maka sesetengah daripada kita dah mula sibuk-sibuk dengan biskut raya, baju raya, duit raya. Hari raya biasalah, memang budak-budak yang seronok. Ibu, ayah, emak, bapak pun seronok juga. Sampai keluar air mata pasal kena keluar duit lebih bulan ni. Hohohoho... Seronok, seronok juga. Nak meriah-meriah juga, cumanya nasihat hamba, ikutlah kemampuan. Jangan sampai membazir sudah. Sahabat-sahabat yang bekerja dalam kerajaan, dan sahabat-sahabat yang dapat durian runtuh dari kerajaan untuk raya ni, ingat-ingat sikit dalam berbelanja.

Tapi kalau nak tau, orang bukan sekadar sibuk nak sambut hari raya je sekarang ni. Kalau nak tau hari raya bila, orang belek kalendar dah boleh agak bila. Yang orang sekarang tengah tilik betul-betul, ialah tarikh Pilihanraya. Hohohoho...

Thursday, October 6, 2011

Harimau Mati Tinggalkan Belang, Steve Jobs Mati Tinggalkan Apple



Steve Jobs sudah tiada. Ya. Itulah cerita pertama bila hamba tengok kat Bloomberg hari nih. Tapi yang hamba nak cerita bukan pasal kematian Steve Jobs. Tapi tentang bagaimana Steve Jobs ni cukup berpegang teguh kepada pepatah nenek moyang kita "harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama" (walaupun hamba yakin yang dia sendiri tak pernah dengar orang cakap Bahasa Melayu dengan dia.. hohoho).



Encik Steve Jobs pernah berkata " Being the richest man in the cemetery doesn’t matter to me … Going to bed at night saying we’ve done something wonderful… that’s what matters to me."



Lalu apa yang terdetik di kepala hamba yang sentiasa kosong dan kadang-kadang serabut dengan perkara yang mengarut ini, untuk 'meninggalkan nama', memang kita kena 'tinggalkan niat untuk mendapatkan nama' bila membuat sesuatu. Pendek kata, ikhlas.



Sama jer bila beramal. Ingatlah janji kita tiap kali kita pacakkan kaki kita atas sejadah di awal solat kita. Ingat juga firman Allah "Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagiNya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)". (QS. Al-An'aam: 162-163).



LAGU AKU

Loading...

NOBAT


Get Music Tracks! Create A Playlist!