Sunday, August 12, 2012

Tahniah, Engkau Vodoh!!


Bilamana saudara dan saudari baca tajuk artikel ini dan tergerak untuk meneruskan pembacaan, bermakna saudara dan saudari sedang mengakui kebodohan diri sendiri. Jangan marah. Dan tak perlu tunggu hamba dalam bas balik ke Seremban dari Kota Bharu untuk pukul hamba. Biar hamba cerita habis dulu. Hohoho..

Mana ada orang nak mengaku diri dia tu bodoh. Tapi hakikatnya, kebodohan tidaklah seteruk yang kita sangka. Bila kita bodoh, kita akan lebih terbuka dan lebih senang untuk menerima sesuatu. Syaratnya ialah kesedaran. Kesedaran yang kita ini bodoh akan membuka pintu menuju ilmu.

Yang bahayanya bila bodoh, ialah tak nak mengaku bodoh, dan ingin terus jadi bodoh. Eh, jangan salah sangka pulak!! Sebenarnya kita bukan bodoh tulen. Cuma kadangkala kita gagal elakkan diri kita dari tergelincir ke daerah kebodohan itu saja. Kenapa kita tak pandai bahasa Thailand? Pasal kita gelincirkan diri kita ke daerah kebodohan bahasa. Kenapa kita tak pandai tukar lampu kalimantan yang rosak? Jawapannya lebih kurang dengan soalan yang sebelumnya, cuma daerah kebodohannya berbeza.

Jadi, jangan marah bila orang jerit kita bodoh. Kita ucapkan terima kasih pada dia dan bagitau dia ".. semoga tuan juga sedar akan kebodohan yang ada pada diri tuan.. " ( dan kalau itu boss kamu, bersiap sedia untuk dipecat, hohhoho..).

Kebodohan adalah rahmat bagi mereka yang sedar. Kalau tidak masakan Imam Ali r.a berpesan agar kita menjawab kepada soalan yang kita tidak tahu dengan " Ana la a'rif wa la ahsan. WaLlahu A'lam - Saya tidak tahu dan bukan yang terbaik. Dan ALlah saja yang Maha Mengetahui"

3 comments:

acam31 said...

Lampu kalimantang saudara..hehe

najmi said...

V for vodoh

HambaMaya said...

aisehhhhh.... betul la saudara acam.. nampaknya hamba tergelincir ke daerah kebodohan mengeja ^_^ hohohohohoho...

LAGU AKU

Loading...

NOBAT


Get Music Tracks! Create A Playlist!